Persaingan di Atas Tikar


oke pertama, gue mau tanya dulu

lo pernah nyobain camping gak ? atau mungkin bagi lo yang gak ngerti bahasa inggris, lo pernah nyobain berkemah gak ?

mungkin banyak orang yang tau gimana susahnya hidup di luar rumah, kalo lo emang pernah nyobain camping, pastinya sampai sekarang lo tau gimana rasanya bertahan hidup di luar rumah tanpa kasur empuk, tv, dan selimut tebal bergambar tedy bear yang selalu temenin sebagian lelaki tangguh di kamarnya.

gue juga pernah nyobain camping di luar rumah, tepatnya di bumi perkemahan cibubur. waktu itu gue camping sama temen-temen gue pas SMP, sebenernya pas SMA gue juga pernah ngerasain camping beberapa kali, but kayaknya cerita camping di SMP akan lebih menarik untuk gue bahas kali ini.

Camping...dari sinilah semua siksaan itu berawal

Camping...dari sinilah semua siksaan itu berawal

jadi gini waktu gue berencana untuk jadi remaja, gue disuruh ikut camping untuk pertama kalinya pas gue SMP. perasaan gue pas pertama kali camping di luar rumah itu kayak ibaratnya orang yang bener2 lagi butuh duit terus tiba-tiba dikasih mobil, seneng tapi binggung. kenapa bingung ? ya iya orang butuh duit malah dapet mobil, kan seenggaknya musti usaha dulu ngubah mobil jadi duit.

ibaratnya gini, dulu waktu SD gue juga pernah ngerasain camping, tapi entah gimana lokasi campingnya cuma di halaman SD gue, walau kesannya camping tapi kalo cuma keluar rumah gak jauh dari 1 kilometer rasanya agak gimana gitu ya…*hampa

terus kita lanjut ke topik, yaitu camping waktu SMP…pertama kali gue tau kalo camping kali ini bakal diadain di tempat yang bisa dibilang cukup sedikit lebih jauh dari rumah, gue langsung sennneenng banget…karena paling gak gue bisa ngerasain hidup di luar rumah tanpa lampu penerang hidup gue dan selimut tebal bukan tedy bear kesayangan gue.

gue waktu itu sempet berpikir seenggaknya camping di SMP akan lebih “high class” daripada SD…secara udah beda kan levelnya ?! tapi mungkin camping kali itu lebih parah dari yang gue duga. berikut ini gue ceritain hal-hal yang buat camping gue sama parahnya kayak lo kentut pas lagi rapat depan direktur:

pertama, gue dan temen-temen semua jalan kaki dari sekolah ke lokasi camping….sekali lagi ya….jalaaannnn kaaakkiiiiiii !!!!! *teriak

kebayang gak sih lo ? kalo kita mau digojlok untuk bisa hidup keras di luar rumah, tapi udah disiksa dari awal, coba lo bayangin…awalnya gue pikir kita akan dimanja dulu dengan transportasi empuk dan nyaman ala tempat duduk bus hiba utama, tapi unfortunately ternyata kita dipaksa untuk nyicipin gimana empuknya sendal swallow kesayangan jutaaan umat manusia (red: jalan kaki).

awalnya gue emang sempet kasih pendapat kenapa kita gak pake transportasi aja biar pas kita nyampe tempat camping seenggaknya kita bisa menyerap pelajaran bertahan hidup dengan sempurna. tapi kayaknya para pemimpin sekolah gue dan beberapa panitia penyelenggaranya gak sependapat dengan usulan efektif, cerdas, dan bermanfaat dari gue.

tapi it’s okelah…itu baru siksaan pertama, kita lanjut ke siksaan kedua.

setelah gue ngerasain aspal jalanan yang bikin kaki gue pegel, dan eng ing eng…gue langsung disuruh upacara dong ? dan itu berdiri…lo kira duduk ? nggak bakalan…

dan kali itu adalah pertama kalinya gue upacara di tanah lapang yang gak ada pohon sama sekali dan FYI tanahnya itu gak rata, kebayang kan kalo lo harus berdiri di tanah yang miring…itu rasanya gak enak, beneran deh.

nah saat upacara itu si matahari bukan departement store lagi beraksi banget dah, gue sampe gak kuat gara2 haus dan pegel…di samping kiri kanan gue banyak yang udah mulai pingsan, tapi begitu gue liat orang2 yang pingsan langsung dibawa ke tenda, gue langsung urungin niat gue untuk pura-pura pingsan, karena asal lo tahu tiduran di dalem tenda yang kena sorot sama matahari langsung itu bukan ide bagus. lo bakal ngerasain kayak kejemur di dalem panggangan yang gedeee bangettt.

tapi untungnya panitia campingnya jadi semakin manusiawi karena beberapa yang pingsan langsung dibawa ke tenda masing2 yang lumayan adem karena di bawah pohon. nah langsung deh gue beraksi, pertama gue mulai huyung2…dikit demi sedikit, lama2 langsung pura2 jatoh, eh langsung deh gue ditangkep dari belakang, sejenak gue pikir gue dtangkep sama kakak bidadari panitia camping…hehe *genit

tapi kayaknya gue lagi sial hari itu…malah mas2 yang bantu gue ke tenda…arrgghhh *sial

oke itu kedua siksaan fisik yang gue terima saat camping, sekarang mari kita lanjut ke siksaan ketiga yang lebih banyak ke mental.

siksaan ketiga adalah siksaan tenda, as you know di dalem tenda itu gak ada yang namanya kasur atau matras, dan saat itu juga gue baru sadar kenapa gue disuruh bawa tiker. oke semuanya jadi masuk akal…sebenarnya gue jadi ngerti rahasia kedok di balik acara camping ini adalah startegi sekolah gue untuk nyiksa anak muridnya, secara gak langsung dengan embel-embel kata “camping.”

oke walhasil di dalem tenda gue harus bersaing sama temen2 gue untuk berebut tempat di tenda biar seenggaknya bisa nikmatin tidur di atas tiker yang agak bagus

ya hasilnya adalah gue sama temen2 jadi mikirin gimana cara kita tidur di tenda yang sempit dengan alas tikar plus…tambahannya imajinasi kita yang berlebihan tentang bahaya ular yang menghantui kita semua. mungkin emang habis camping gue dan temen2 harusnya berlomba2 ke tukang pijet benerin tulang punggung kita yang bengkok.

terus lanjut ke siksaan mental bagian keempat.

camping kali ini mungkin gue akan merasa seenggaknya bebas dari orangtua yang kadang tiap hari tanyain gue kemana dan sama siapa. tapi kayaknya pikiran gue salah, pada malam harinya ternyata nyokap datang ke lokasi camping dengan membawa segudang macam makanan dari kue sampe mie instant rebus.

gilaaaa….waktu gue tahu kalo jumlahnya melebihi batas, seenggaknya gue jadi tengsin,,padahal gue cuma camping 2 hari tapi kenapa bawain makanan sebanyak itu juga ya…kesannya kan gue jadi dikira anak mami kaan ??? aduhhh rusak deh reputasi gue di depan mata cewe2 inceran gue pas SMP…*glek

oke, tambahan informasi…ketika camping selesai semua makanan itu masih sisa di tenda gue, dan gue masa bodo aja itu makanan bakal diambil siapa pokoknya kabur secepat mungkin ke rumah kalau bisa.

well, setidaknya pelajaran camping gue yang pertama di luar rumah yang jauh kasih gue beberapa pelajaran diantaranya jangan kasih tau nyokap di mana lokasi gue camping, just in case gue gak akan dibawain makanan lebih banyak lagi dan menjadi pusat perhatian para wanita2 kesepian yang menantikan sosok pria sejati dan mandiri.

oke…cerita ini END

QR Code:

QR Code

QR Code

 

 

2 thoughts on “Persaingan di Atas Tikar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s