Kota Sejuta Motor


sejenak gw jadi inget kata-kata temen gw waktu gw lagi main ke daerah Bogor, tiba-tiba dia nyeletuk “waahh…kalo di Bogor ada sejuta angkot, di Jakarta ada sejuta motor.” kalo dipikir sih iya juga, ada benernya tuh temen gw.

sepeda motor makin semrawut di Jakarta

sepeda motor makin semrawut di Jakarta

kalo gw perhatiin alat transportasi yang namanya sepeda motor itu sekarang udah jadi barang wajib bagi penduduk ibukota Indonesia, Jakarta. dengan realita kerasnya kehidupan di Jakarta di mana lo pasti akan sangat sering ketemu dengan kemacetan, memiliki sepeda motor adalah pilihan.

mungkin bagi gw sendiri kalo gw tinggal dan kerja di Jakarta punya mobil udah sama aja kayak bunuh diri, kenapa ? karena kalo di Jakarta mobil bakal sama sekali gak bisa bergerak kalo kejebak macet, apalagi kalo udah kejebak macet di Mampang yang bisa bikin lo jedotin kepala ke aspal.

udah gitu kalo di Jakarta itu punya banyak seluk beluk jalan kecil, dan di setiap jalan kecil itu ada banyak tempat kerja atau kantor. rata-rata karena bentuknya jalan kecil jadi jarang ada kendaraan umum besar yang lewat ke sana. jadi gak salah juga kalo sebagian orang yang bekerja bukan di tempat yang dekat dengan jalan besar pasti punya motor.

gw mau cerita aja nih, dulu gw pernah kerja di sebuah tempat yang gak deket sama jalan besar, karena untuk mencapai tempat kerja itu perlu jalan kaki paling gak 20 menit atau naik ojek dengan biaya Rp 5,000. nah kalo kita mau itung-itungan dengan Rp 5,000 yang seharga satu liter bensin, kalo gw pake motor mungkin dengan dana segitu gw bisa sampe ke tempat kerja dari rumah. lain lagi kalo gak pake motor, gw akan mengeluarkan biaya transportasi umum ke tempat gw kerja yang mungkin bisa menghabiskan dana lebih dari Rp 15,000 + 5,000 untuk biaya ojek. nah kebayang kan kalo rata-rata gaji sekitar 2 juta rupiah per bulan, tanpa naik motor gaji lo akan berkurang sebesar lebih dari 450 ribu untuk ongkos doang, nah belom untuk makan yang biasanya sehari bisa keluarin paling gak Rp 10,000 per hari.

jadi lo bisa keluarin 1 juta rupiah sebulan untuk biaya operasional lo sendiri, belom termasuk sama biaya kalo misalnya lo pulang larut malem. transportasi umum biasanya udah gak beroperasi lagi kalo udah larut malem, jadi lo harus keluarin biaya ekstra lagi mungkin untuk naik taksi ke rumah. belom lagi kalau malem transportasi umum bisa jadi bom waktu bagi para kaum wanita.

sebenarnya kayak tragedi buah simalakama aja nih untuk fenomena motor dan transportasi umum. di satu sisi penumpang banyak yang beralih ke sepeda motor karena tarif transportasi umum yang bikin nyesek kantong ditambah lagi banyak kriminal dan kenyamanan yang gak terjamin dari transportasi umum. di lain sisi pemerintah kota Jakarta kebingungan mengatur lalu lintas dan ruas jalan yang semakin sesak dipenuhi sepeda motor sedangkan pemerintah kota enggan berbuat banyak untuk memperbaiki sistem transportasi umum.

nah sekarang mari balik ke topik awal yaitu tentang motor. sebelumnya gw pernah bikin tulisan tentang persaingan dua produsen sepeda motor yaitu Yamaha dan Honda di Indonesia sampai ke dunia, cek ada artikelnya di sini.  di artikel itu gw nulis kalo sekarang ini makin banyak jenis sepeda motor yang dirancang khusus dengan teknologi balapan.

ambil aja contoh sepeda motor Honda jenis CBR 150 yang sekarang dibanderol harga 33 juta rupiah. teknologi yang dipakai katanya sih udah sesuai lah sama motor balap yang dipake sama pembalap MotoGP. terus di pihak lain Yamaha juga gak kalah garang melahirkan produk motor gede Vixion edisi putihnya. udah gitu Yamaha juga tetap kembangin produk New Jupiter MX yang lebih keren dari biasanya.

New Honda CBR 150R

New Honda CBR 150R

kalo diliat dari fenomena di atas, di mana banyak jenis motor balap yang mengandalkan kecepatan dan kelincahan…kayaknya lama-lama praktik balap liar di jalanan jadi legal deh.

gimana gak coba ? dengan lahirnya produk motor berteknologi balap siapa yang gak mau nyoba kecepatan dan performa nya di jalanan ? pastinya bagi para cowok jantan pasti mau lah. jadi besok-besok jangan salahin siapa-siapa ya kalo makin banyak pengebut liar di tengah jalan ibukota.

QR Code:

QR Code

QR Code

5 thoughts on “Kota Sejuta Motor

  1. Iwan Restiono :

    Emang kalo motor berteknologi balap bisa dipake di Jakarta siang hari? Saya rasa percuma saja motornya kenceng kalo jalan siang di jakarta. :D

    iya juga sih…ya namanya jakarta ya ???

    tapi coba bayangin kan gak semua jalan di jakarta macet…dan terus gimana kalo pas malem di atas jam 10 ??? jalan udah sepi banyak loh yang pada kebut-kebutan…waktu gw kerja pulang malem sering dibalap sama pembalap liar loh

    ngebut di malam hari lebih bahaya daripada di siang hari bukan ??

    Like

  2. selama angkutan umum tidak nyaman masih enak naik sepeda motor meski macet kepanasan, kehujanan, naik bis umum juga kepanasan, berdesakan, kalau hujan pada bocor ditambah lagi ada coopet

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s